Saturday, June 15, 2013

(Akhirnya) Gue Mikir

Buat intro, gue ceritain dolo apa yang gue lakuin hari ini.

Pertama, gue bangun tidur dalam keadaan kurang sehat. Bukan, bukan mau pamer. Serius. Gue bangun dan lebih mirip zombie daripada manusia. Gue juga gangerti kenapa. Akhirnya gue gaikut jalan-jalan sama bokap, gue cuma di rumah mendem kayak pengangguran. Dan gue emang pengangguran, btw.

Kedua, gue tiba-tiba diajak belajar motor. Ngajarin bokap gimana caranya pake matic. Beuh, baru juga bisa ngidupin udah ngebut. anyway, gue juga make motor. Kangen juga, berapa taun gue ganaek motor. Trauma for sure. Gue gamau lagi naek motor sejak itu, tapi sekarang look at me-_- gue ngebut aja bonceng bokap wkwkwk sial, nostalgia abis.

Ketiga, setelah bokap sama nyokap pergi, gue diem di rumah dan gue kelaperan. Tiba-tiba gue ngidam McD. Akhirnya gue mesen online, iye online. Kece banget. Sayang lama nyampenya, tapi tetep aja enak-_-

Dan keempat, tadi di meja makan gue berpikir tentang sesuatu.


Dewasa.

Ngga, gue gamau bahas 3gp yang ihiy ihiy, ngga. Maksudnya bukan 17++, bukan. Maksud gue bener-bener dewasa. Dewasa dalam artian bersikap, berpikir. Sebenernya, apasih patokan orang dipanggil dewasa? Gue juga gangerti. "Aduh Tannia, udah dewasa, ya." Kata salah satu temen nyokap gue. Padahal gue ngerasa muka gue belum kaya tante-tante, suara gue masih bocah, apalagi perilaku. Jangan ditanya. So, patokan orang dibilang dewasa? Masih misteri.

Kata bokap gue, semua orang itu hidup bertahap. Termasuk dalam pembentukan sifat dan sikap. Gini, jadi orang bakal melewati yang namanya tahap bocah dungu yang gak ngerti ingus itu apa, mulai ngerti makan itu pake tangan kanan, mulai mencari dan menghadapi konflik (tentunya dengan cara bocah), tahap sok dewasa, dan akhirnya sampe di tahap dewasa. Di mana, lu bisa ngebedain yang mana yang baik dan yang buruk. That's it. Mulai keliatan titik terangnya.

Yang paling menarik itu menurut gue mulai dari tahap mencari  dan menghadapi konflik sampe tahap dewasa. Tahap mencari dan menghadapi konflik menurut gue melanda anak-anak SD sampe kelas 7. Mereka mulai mencoba membentuk jati diri dengan nyari-nyari masalah, berusaha nyelesain masalah dengan cara yang menurut mereka bener. Padahal kenyataannya ya, gitu deh. Coba lu inget-inget konflik apa aja yang pernah lu dapet di umur segitu, dan apa yang lu lakuin buat selesein masalahnya. Bocah banget kan? Memang. Tapi gapapa, itulah tahap menuju kedewasaan.

Terus tahap sok dewasa. Menurut gue ini tahap yang umum banget, mungkin melanda anak kelas 8 dan 9 kayak gue. Mungkin. Perkiraan. Bisa lebih bisa kurang. Tahap ini adalah tahap lu mulai ngenal konflik yang lebih complicated, tapi lu masih nyelesain pake emosi, belum sepenuhnya pake logika. Masih main urat, no offense, masih bocah banget deh. Misalnya, masih gamau kalah, masih gamau menyadari salah, masih nyari-nyari kesalahan orang dan masih gabisa mikir solusi dengan kepala dingin. Gue ada di tahap ini sekarang. Tapi gue mencoba sekuat tenaga buat keluar. Sadar diri, udah gede masih nyari konflik. Malu sama lemak.

Next, tahap dewasa. Simplenya, gue rasa ini ada di kalangan orang yang emang udah cukup buat dipanggil dewasa. Anak SMA, mungkin? Atau kuliahan? Ya segitu deh. Tahap ini menurut gue di mana kita udah bisa mikir yang mana yang baik dan buruk serta resiko yang bakal didapet, penuh perhitungan dan yang terpenting bisa nyelesein masalah dengan kepala dingin. Bisa sabar ngehadepin orang kayak gimanapun nyebelinnya. Dan gue harus akui, kakak gue sekarang ada di tahap ini, gue salut sama beliau.

Sebenernya lu bisa nilai orang dengan mudah dan klasifikasiin mereka masuk tahap mana. Bukan gamungkin lu dapet tahap dewasa umur 15 tahun-an atau lebih mudah, ya gimana lunya sih. Dan bukan gamungkin juga lu dapet tahap bocah di umur yang udah harusnya sadar diri, lu bukan anak kecil lagi. Ada.

Dan lagi, menurut gue orang-orang yang menilai kedewasaan orang lain dari tampang itu salah. Tampang nipu bos. Ada yang wajahnya tua, badannya bongsor, tapi kelakuan masih ingusan. Ada yang wajahnya imut-imut, badannya kecil tapi pikiran dan perilaku udah di atas yang tua-tua. Ada. Contohnya, gue. Alamak sempet aja gue narsis. Bercanda ah jan dianggep serius.

But seriously, take my notes seriously.

1 comment: