Saturday, July 20, 2013

Mendengarkan


Kadang gue suka mikir, apa ya yang dirasakan orang tua waktu tau anaknya lebih deket sama temen-temennya daripada sama diri mereka sendiri? Faktanya yang ada di masyarakat, banyakan remaja sekarang justru curhat ke sahabatnya yang paling baru kenal 1 atau 2 tahun daripada ke ibunya sendiri yang udah kenal sejak di kandungan. Ironis?

Menurut gue ngga.

Maksud gue, gue sendiri punya alasan yang khusus kenapa memilih cerita ke sahabat-sahabat deket gue aja daripada sama nyokap atau bokap. Nyokap itu langsung ngasih saran yang pas, tapi paling gaenaknya adalah beliau bakal nyalahin kita dulu. Sumpah itu paling bikin ngedown. Apa mungkin cuma nyokap gue doang? Gangerti. Pokoknya gue gak nyaman cerita sama nyokap.

Sedangkan sama sahabat-sahabat gue, ambil case mereka si manusia setengah alien kaya si Wulan, Dhanti, Regita dan Dini, mereka bakal ngasih solusi sesuai dengan keadaan (remaja) gue sekarang ini. Walau ya, harus tetep nurut sama saran nyokap karena pada akhirnya saran itulah yang paling bener.

Tapi kadang, kita itu cuma butuh didengerin. Kadang kita gabutuh saran. Kita cuma butuh seseorang untuk mendengarkan apa masalah kita, tanpa perlu kasih komentar atau sekedar nunjukkin simpati. Lo kira mendengarkan itu gampang? Ngga.

Mendengarkan pun ada seninya. Lu harus merasakan cerita di posisi orang itu, dan itu gak pernah mudah kalo lu gapernah ngerasain di posisi dia. Beneran. Cuma orang-orang tertentu yang banyak pengalaman yang bakal bisa ngerasain secara jelas, dan pada akhirnya, ketika orang yang bercerita meminta tanggapan, barulah berikan tanggapan yang sesuai dengan posisi dan apa yang bisa dia lakukan.

Nah, kalo cerita sama nyokap atau bokap, belum selesai gue ngomong bakal udah dibentak. Oh yeah, this is true story. Tapi maksud gue, apa beliau-beliau gapernah aneh atau cemburu liat anaknya sendiri bahkan lebih percaya sama orang lain daripada mereka? Kadang, jujur aja gue pengen bilang, kalau beliau-beliau perlu kursus mendengarkan. Seriously, belajar mendengarkan baru kasih komentar. Karena kalo lu udah asal nyerocos mengomentari segala hal dari sudut lu, otomatis gaakan ada yang cerita lagi. Ini kasus gue sama nyokap. Jujur aje.

Gue pun sekarang sedang belajar buat ngedengerin. Maksudnya, bener-bener mendengarkan keluh kesahnya dulu sebelum ngasih komentar. Hasilnya? Susah. Percaya ga sama gue? Susah.

Dan emang Tuhan menganugerahi lu satu mulut dan dua telinga untuk lebih banyak mendengarkan dan sedikit bicara. Percaya deh buat beliau-beliau yang ingin tau kenapa anaknya gamau curhat atau terbuka sama diri mereka, liat ke dalam, jangan-jangan anda-anda ini kurang baik dalam memberikan respon ketika si anak itu bercerita. Tidak bermaksud menggurui, tapi itulah yang banyak terjadi sekarang.

Well, intinya, banyak sekali orang yang berharap didengarkan. Cuma didengarkan tentang segala yang numpuk di dadanya. Dan banyak orang yang bersedia mendengarkan, tapi mereka sebenernya gak betul-betul mendengarkan. Mereka cuma ngambil poin poin singkat dan bikin statement awal yang sering kali meleset dari maksud hati si pencerita. Percayalah, jadi pendengar itu sulit. Gak semudah jadi pembicara.



Cheers

Tuesday, July 9, 2013

Jangan dibuka. Plis.

Gue mau nanya ini, tapi malu. Mending jangan dibuka, beneran.
Apalagi kamu, jangan buka, ya.








D






A





S





A








R










K








E





P





O













































































































































































































































































































































































































































Can I love you?
:)

Sunday, July 7, 2013

Wanita Sulit Dimengerti?

Bullshit.

Gapercaya? Ha. Gue tau lu bakal bereaksi gini.


Sebenernya, cowok-cowok pada bilang oh cewek itu susah banget dimengerti, apasih mereka maunya, sama aja kaya cewek yang bilang bajingan, cowok gue apasih maunya, gue giniin blablablabla dan akhirnya kita membuat sejarah panjang sampe dua jam gaberhenti ngerocos untuk nanyain SEBENERNYA ITU COWOK APA SIH MAUNYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

guys, can you shut up?

Cowok dan cewek saling gamengerti satu sama lain. Karena apa? Karena kita beda. Beda jenis. Satu spesies tapi beda jenis. Beda cara berpikir, beda perilaku dan beda cara pipis. Gapercaya? Monggo dibuktikan.

Gue bakal jelasin kenapa cewek kelihatannya sulit dimengerti, karena gue cewek. Kalo gue cowok, gue bakal jelasin kenapa cowok susah dimengerti, dan sebenernya itu masih jadi misteri di mata gue. Cowok itu jarang yang demen menye-menye kayak cewek yang sering ngeRT apapun yang related sama perasaannya di twitter. Makanya, gue rasa cowok lebih menantang buat diobrak-abrik dalemnya.

Maksud gue perasaannya.

Dan gue mau bilang di sini gue baru tau kalo ada manusia yang bernama Sigmund Freud, mengadakan riset tentang jiwa feminin selama tiga puluh tahun, doi bilang kalo doi gangerti apa yang dipengenin perempuan. Ha, itu karena lu cowok. Pasti pada berasumsi gitu. Tapi jujur aja, gue gasetuju sama sekali sama pendapat macam apapun yang bilang kalo cewek sulit dimengerti. No, big no. Kita itu sangat mudah dimengerti.

Cewek-cewek itu pada tau apa yang sebenernya mereka pengenin dari cowok mereka, apa yang sebenernya mereka idam-idamkan dari cowok mereka, tapi karena kita kebanyakan nonton drama korea, kita jadi mikir kalo cowok itu bakal langsung ngerti apa yang kita pengen cuma dengan kita kasih kode. Amboi, pikiran zaman batu.

Masalah utama cewek dalam mengeluarkan apa yang dia pengen adalah; takut, malu dan sungkan. Seenggaknya perpaduan dari ketiga itu. Takut ngerepotin, takut cowoknya bakal kasih respon yang bikin sakit hati, malu bilangnya dan sungkan ngeganggu cowoknya. Hal tersebut mengakibatkan si cowok pun gangerti apa yang sebenernya cewek ini mau. Girls, cowok manusia juga. Mereka gamungkin nebak apa yang kita mau, dan kadang kita harus straight bilang apa yang kita mau, supaya si cowok juga ngerti. Malu? Sungkan? Takut? Wajar, but kapan lagi kita bisa keluar dari zona nyaman kita?

Sadarlah, dunia ini bukan dunia drama korea yang romantisnya kayak apaan tau. Realistis. Dunia ini realistis. Lu pikir kenapa si cowok di drama korea bisa segitu so sweetnya sama si cewek? Simpel aja, karena doi udah hapal naskah dan perannya.

Dan gue rasa, kalo misalnya cewek sekarang udah menghentikan kode-kodeannya dan mulai menunjukkan apa yang dia pengen, cewek akan lebih mudah dipahami. Tapi inget, ini bukan ajang nuntut. Menuntut itu kalo lu udah terlalu nyaman di zona membuka perasaan, sampe lu gatau lagi batas apa yang perlu dipakai buat minta ke cowok lu. Contoh yang simpel:

"Ayang, aku kesel sama kamu tau ga."
"Loh, kenapa yang?"
"Abis kamu tuh gapernah mau ngabisin waktu kamu, sedikit aja buat aku!!!! Selalu aja kamu main sama temen-temen kamu itu dan lupain aku!!!!!!!!"
"T-tapi kan aku udah nemenin kamu belanja empat hari berturut-turut..apa salah sekarang aku main sama temen temen aku?"
"Pokoknya aku gamau tau kamu tuh jahat banget dan egois!! Gangerti perasaan aku sama sekali!!"

Jangankan cowok mbak, gue aja jijik bikin dialognya.

Jadi sebenernya simpel aja, cewek harus lebih terbuka dan bersedia keluar dari zona nyamannya. Jangan dipendem, beneran. Karena gaada gunanya sama sekali. Untuk masalah respon, kita serahkan saja pada Ilahi, semoga si cowok kalopun respon negatif, seengganya gabakal nyelekit di hati. Dan kalo emang nyelekit, jangan ragu buat bilang, mana tau si cowok bisa merubah cara penyampaiannya.

Tapi ada satu rahasia lagi yang paling susah gue cerna. Ketika cewek ngambek, pasti doi tiap ditanyain kenapa, jawabnya bakal gapapa kok, sambil mulut monyong, mata merah seolah di jidatnya tertulis BADMOOD. ah tapi untung saja, gue tau jawabannya sekarang.

Cewek ketika badmood (apalagi sama cowoknya) itu pasti susah buat bilang apa yang mengganggu harinya. Karena apa? Kita pengen cowok sadar apa kesalahannya. Tapi kembali lagi ke kesimpulan awal, manusia sesempurna apapun gabakal bisa ngerti apa salahnya sebelum dikasi tau. Jadi gue rasa cewek-cewek sekarang termasuk gue harus mulai lebih terbuka dengan menjelaskan apa yang cowoknya perbuat, yang bikin harinya badmood, menurut pandangannya. Biarin si cowok keluarin apa alasannya, manatau nanti kita malah malu karena si cowok itu bertujuan baik. Nah loh.

Intinya, terbukalah hey wanita. Jangan mau dimengerti kalo sendirinya gabisa terbuka dan mengerti orang lain. Dan oh ya, yang paling penting, buka perasaan dan pikiranmu, jangan cuma belahan dada doang.

Cheers.

Thursday, July 4, 2013

Engagement!

Ini sebenernya late post, kawan. Benar-benar late post.

So, to be honest gue ga ngeblog akhir-akhir ini karena sibuk. Suer deh, gue bukannya sok sibuk. Tapi coba lihat apa yang harus gue lakukan; psikotest, tes peminatan, MOPD dan kawan-kawannya. Oh iya, belum post ya? Alhamdulillah gue dan 61 teman gue yang lain dari SMPN 4 Bogor bisa meneruskan pendidikan ke SMAN 1 Bogor, keren gak? Keren lah! Perjuangannya itu broh, mati-matian sampe mati.

Alah lebay.

Dan anyway, ada satu task yang juga beres minggu ini akakak. 30 Juni 2013 yang lalu, kakak gue tercinta (hoeq, eh ngga ding Mbak, ini serius) akhirnya dilamar juga sama seorang dokter coy! Iya gue gak main-main, namanya dr. Deni Nasution, gue sih ngikutin Mbak Sindy aja manggilnya Bang Deni. Yap, dr. Sindy boru Sembiring ini kakak gue satu-satunya, beda 13 tahun dan wownya, doi adalah spesialis mata jebolan UI. Keren gak? Weh, ini sih luar biasa. Kalo diliat dari background keluarga gue yang hihi, gak ada yang dokter. Cemennya.

Gatau, gue bangga banget kakak gue laku. Btw, jangan maen-maen, kaka gue ini cantik! Mungkin adeknya ngga, tapi kakaknya cantik! Nah calonnya juga mirip-mirip gitu sama kakak gue. Gapercaya? Monggo diliat fotonya.

OMAYGAT
Iya beneran deh mereka mirip banget. Pas pertama kali dikenalin sama Bang Deni, wuasem tenan, ini sih copy paste sama Mbak Sindy. Ajiblah, yang jelas gue seneng banget nih! Akhirnya gituloh. Dan lu harus tau perjuangan mereka supaya bisa lamaran itu bener-bener susah deh! Gaperlu gue ceritain kali ya, ntar jari gue keburu keriting kayak mie oyeng:(

Pokoknya buat pasangan dokter ini, selamat ya sudah melewati tahap lamaran! Wkwkwkwk. Semoga 16 Novembernya gak ada halangan dan bisa langgeng<3