Saturday, July 20, 2013

Mendengarkan


Kadang gue suka mikir, apa ya yang dirasakan orang tua waktu tau anaknya lebih deket sama temen-temennya daripada sama diri mereka sendiri? Faktanya yang ada di masyarakat, banyakan remaja sekarang justru curhat ke sahabatnya yang paling baru kenal 1 atau 2 tahun daripada ke ibunya sendiri yang udah kenal sejak di kandungan. Ironis?

Menurut gue ngga.

Maksud gue, gue sendiri punya alasan yang khusus kenapa memilih cerita ke sahabat-sahabat deket gue aja daripada sama nyokap atau bokap. Nyokap itu langsung ngasih saran yang pas, tapi paling gaenaknya adalah beliau bakal nyalahin kita dulu. Sumpah itu paling bikin ngedown. Apa mungkin cuma nyokap gue doang? Gangerti. Pokoknya gue gak nyaman cerita sama nyokap.

Sedangkan sama sahabat-sahabat gue, ambil case mereka si manusia setengah alien kaya si Wulan, Dhanti, Regita dan Dini, mereka bakal ngasih solusi sesuai dengan keadaan (remaja) gue sekarang ini. Walau ya, harus tetep nurut sama saran nyokap karena pada akhirnya saran itulah yang paling bener.

Tapi kadang, kita itu cuma butuh didengerin. Kadang kita gabutuh saran. Kita cuma butuh seseorang untuk mendengarkan apa masalah kita, tanpa perlu kasih komentar atau sekedar nunjukkin simpati. Lo kira mendengarkan itu gampang? Ngga.

Mendengarkan pun ada seninya. Lu harus merasakan cerita di posisi orang itu, dan itu gak pernah mudah kalo lu gapernah ngerasain di posisi dia. Beneran. Cuma orang-orang tertentu yang banyak pengalaman yang bakal bisa ngerasain secara jelas, dan pada akhirnya, ketika orang yang bercerita meminta tanggapan, barulah berikan tanggapan yang sesuai dengan posisi dan apa yang bisa dia lakukan.

Nah, kalo cerita sama nyokap atau bokap, belum selesai gue ngomong bakal udah dibentak. Oh yeah, this is true story. Tapi maksud gue, apa beliau-beliau gapernah aneh atau cemburu liat anaknya sendiri bahkan lebih percaya sama orang lain daripada mereka? Kadang, jujur aja gue pengen bilang, kalau beliau-beliau perlu kursus mendengarkan. Seriously, belajar mendengarkan baru kasih komentar. Karena kalo lu udah asal nyerocos mengomentari segala hal dari sudut lu, otomatis gaakan ada yang cerita lagi. Ini kasus gue sama nyokap. Jujur aje.

Gue pun sekarang sedang belajar buat ngedengerin. Maksudnya, bener-bener mendengarkan keluh kesahnya dulu sebelum ngasih komentar. Hasilnya? Susah. Percaya ga sama gue? Susah.

Dan emang Tuhan menganugerahi lu satu mulut dan dua telinga untuk lebih banyak mendengarkan dan sedikit bicara. Percaya deh buat beliau-beliau yang ingin tau kenapa anaknya gamau curhat atau terbuka sama diri mereka, liat ke dalam, jangan-jangan anda-anda ini kurang baik dalam memberikan respon ketika si anak itu bercerita. Tidak bermaksud menggurui, tapi itulah yang banyak terjadi sekarang.

Well, intinya, banyak sekali orang yang berharap didengarkan. Cuma didengarkan tentang segala yang numpuk di dadanya. Dan banyak orang yang bersedia mendengarkan, tapi mereka sebenernya gak betul-betul mendengarkan. Mereka cuma ngambil poin poin singkat dan bikin statement awal yang sering kali meleset dari maksud hati si pencerita. Percayalah, jadi pendengar itu sulit. Gak semudah jadi pembicara.



Cheers

No comments:

Post a Comment