Sunday, July 7, 2013

Wanita Sulit Dimengerti?

Bullshit.

Gapercaya? Ha. Gue tau lu bakal bereaksi gini.


Sebenernya, cowok-cowok pada bilang oh cewek itu susah banget dimengerti, apasih mereka maunya, sama aja kaya cewek yang bilang bajingan, cowok gue apasih maunya, gue giniin blablablabla dan akhirnya kita membuat sejarah panjang sampe dua jam gaberhenti ngerocos untuk nanyain SEBENERNYA ITU COWOK APA SIH MAUNYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

guys, can you shut up?

Cowok dan cewek saling gamengerti satu sama lain. Karena apa? Karena kita beda. Beda jenis. Satu spesies tapi beda jenis. Beda cara berpikir, beda perilaku dan beda cara pipis. Gapercaya? Monggo dibuktikan.

Gue bakal jelasin kenapa cewek kelihatannya sulit dimengerti, karena gue cewek. Kalo gue cowok, gue bakal jelasin kenapa cowok susah dimengerti, dan sebenernya itu masih jadi misteri di mata gue. Cowok itu jarang yang demen menye-menye kayak cewek yang sering ngeRT apapun yang related sama perasaannya di twitter. Makanya, gue rasa cowok lebih menantang buat diobrak-abrik dalemnya.

Maksud gue perasaannya.

Dan gue mau bilang di sini gue baru tau kalo ada manusia yang bernama Sigmund Freud, mengadakan riset tentang jiwa feminin selama tiga puluh tahun, doi bilang kalo doi gangerti apa yang dipengenin perempuan. Ha, itu karena lu cowok. Pasti pada berasumsi gitu. Tapi jujur aja, gue gasetuju sama sekali sama pendapat macam apapun yang bilang kalo cewek sulit dimengerti. No, big no. Kita itu sangat mudah dimengerti.

Cewek-cewek itu pada tau apa yang sebenernya mereka pengenin dari cowok mereka, apa yang sebenernya mereka idam-idamkan dari cowok mereka, tapi karena kita kebanyakan nonton drama korea, kita jadi mikir kalo cowok itu bakal langsung ngerti apa yang kita pengen cuma dengan kita kasih kode. Amboi, pikiran zaman batu.

Masalah utama cewek dalam mengeluarkan apa yang dia pengen adalah; takut, malu dan sungkan. Seenggaknya perpaduan dari ketiga itu. Takut ngerepotin, takut cowoknya bakal kasih respon yang bikin sakit hati, malu bilangnya dan sungkan ngeganggu cowoknya. Hal tersebut mengakibatkan si cowok pun gangerti apa yang sebenernya cewek ini mau. Girls, cowok manusia juga. Mereka gamungkin nebak apa yang kita mau, dan kadang kita harus straight bilang apa yang kita mau, supaya si cowok juga ngerti. Malu? Sungkan? Takut? Wajar, but kapan lagi kita bisa keluar dari zona nyaman kita?

Sadarlah, dunia ini bukan dunia drama korea yang romantisnya kayak apaan tau. Realistis. Dunia ini realistis. Lu pikir kenapa si cowok di drama korea bisa segitu so sweetnya sama si cewek? Simpel aja, karena doi udah hapal naskah dan perannya.

Dan gue rasa, kalo misalnya cewek sekarang udah menghentikan kode-kodeannya dan mulai menunjukkan apa yang dia pengen, cewek akan lebih mudah dipahami. Tapi inget, ini bukan ajang nuntut. Menuntut itu kalo lu udah terlalu nyaman di zona membuka perasaan, sampe lu gatau lagi batas apa yang perlu dipakai buat minta ke cowok lu. Contoh yang simpel:

"Ayang, aku kesel sama kamu tau ga."
"Loh, kenapa yang?"
"Abis kamu tuh gapernah mau ngabisin waktu kamu, sedikit aja buat aku!!!! Selalu aja kamu main sama temen-temen kamu itu dan lupain aku!!!!!!!!"
"T-tapi kan aku udah nemenin kamu belanja empat hari berturut-turut..apa salah sekarang aku main sama temen temen aku?"
"Pokoknya aku gamau tau kamu tuh jahat banget dan egois!! Gangerti perasaan aku sama sekali!!"

Jangankan cowok mbak, gue aja jijik bikin dialognya.

Jadi sebenernya simpel aja, cewek harus lebih terbuka dan bersedia keluar dari zona nyamannya. Jangan dipendem, beneran. Karena gaada gunanya sama sekali. Untuk masalah respon, kita serahkan saja pada Ilahi, semoga si cowok kalopun respon negatif, seengganya gabakal nyelekit di hati. Dan kalo emang nyelekit, jangan ragu buat bilang, mana tau si cowok bisa merubah cara penyampaiannya.

Tapi ada satu rahasia lagi yang paling susah gue cerna. Ketika cewek ngambek, pasti doi tiap ditanyain kenapa, jawabnya bakal gapapa kok, sambil mulut monyong, mata merah seolah di jidatnya tertulis BADMOOD. ah tapi untung saja, gue tau jawabannya sekarang.

Cewek ketika badmood (apalagi sama cowoknya) itu pasti susah buat bilang apa yang mengganggu harinya. Karena apa? Kita pengen cowok sadar apa kesalahannya. Tapi kembali lagi ke kesimpulan awal, manusia sesempurna apapun gabakal bisa ngerti apa salahnya sebelum dikasi tau. Jadi gue rasa cewek-cewek sekarang termasuk gue harus mulai lebih terbuka dengan menjelaskan apa yang cowoknya perbuat, yang bikin harinya badmood, menurut pandangannya. Biarin si cowok keluarin apa alasannya, manatau nanti kita malah malu karena si cowok itu bertujuan baik. Nah loh.

Intinya, terbukalah hey wanita. Jangan mau dimengerti kalo sendirinya gabisa terbuka dan mengerti orang lain. Dan oh ya, yang paling penting, buka perasaan dan pikiranmu, jangan cuma belahan dada doang.

Cheers.

2 comments:

  1. ntah kenapa, baca tulisan ini kok saya malah pengen kamu atau cewek yang seperti kamu.. kamu tampaknya mengerti cowok, pengertianmu membuatku bisa mengerti kamu.

    ReplyDelete