Wednesday, January 22, 2014

Labil dan Galau

Check out my first-uploaded-video about Labil dan Galau live on Youtube! Teehee


Saturday, January 18, 2014

It's Been A While

Udah lama banget gue gak buka blog ini. Semakin hari semakin sibuk, semakin banyak yang harus dipikirkan dan tiba-tiba gue udah ada di tahun yang baru. New year, new adventure istilahnya sih. Gue harap tahun ini bisa lebih baik dari 2013, dan semoga aja impian kalian semua--juga gue tercapai.

Selamat tinggal, 2013.


Gue tau gue telat 18 hari buat bilang itu.


Tapi gue mau cerita aja soal apa yang udah terjadi di tahun 2013 sebagai peringatan ke gue, mungkin sesuatu yang bisa gue ambil jadi pelajaran. Karena seriously, gue pengen berubah. Gue pengen kayak Tannia yang dulu yang suka nulis, gak kayak sekarang. Gue pengen jadi Tannia yang dulu banget. Kangen banget sama diri gue yang dulu (pengennya sih ambil positifnya aja).

Tahun 2013 itu tahun terakhir gue di SMPN 4 Bogor dan tahun pertama gue di SMAN 1 Bogor. Dimulai dari sibuk-sibuknya nyiapin tes drama bahasa inggris sama 9F dan persiapan study tour ke Yogyakarta yang seru banget. Waktu itu gue masih sama Jihad, gak pacaran sih, hts-an gitu. Cmon jangan bilang kalian gak tau manusia yang sering gue sebut sebut ini. Oke. Pokoknya selama jalan-jalan itu we did several sweet things termasuk kayak orang gila karena cuma kita yang pake seragam, keliling Malioboro, dan gak beli apa-apa. Malu-maluin lebih tepatnya.

Yang gue seselin itu gue gamau waktu dia minta foto sama gue. Walau akhirnya gue foto juga sih di deket bus tapi gue udah gapunya foto itu, udah diapus wkwk.

Sampai ke persiapan UN yang bikin gila. Try out melulu gak di tempat les gak di sekolah, tiap hari kerjaannya makan soal. Pagi siang sore malem soal matematika, bahasa indonesia, bahasa inggris, IPA, itu bikin kepala pening. Gue latihan banyak-banyak sebisa gue karena gue denger rata-rata rapot gue cukup baik, walaupun gak masuk 10 besar sekolah. AlhamduliLlah.

Terus kita semua dibikin semakin gila dengan tugas praktek conversation dan fisika yang dijadikan satu. Itu ceritanya bikin alat tes konduktor isolator. AlhamduliLlah lagi karena gue dapet sama orang-orang yang asik seru dan gokil banget, dan kita bisa nyelesain proyek ini dengan baik dan memuaskan, tepat waktu lagi! Gue suka banget sama alat ini, alatnya keren dan big thanks for my beloved girl Riska Melati yang udah ngehias tester ini. Sayang kamu.

Seinget gue gaada yang spesial Januari-Februari-Maret-April. Pokoknya bulan-bulan itu adalah bulannya sibuk banget, gue keluar dari roleplayer world, bokap gue ulang tahun, Dini ulang tahun, gue dua taunan sama Jihad, dia ultah dan dia mulai ninggalin gue sejak dia menang lomba lct smakbo, Qika ulang tahun, nilai TO gue yang bikin nangis dan patah semangat, nilai UTS gue yang bikin pengen gantung diri dan keluar dari SMP 4, dan hal-hal lain.

Coba gue inget-inget lagi, pokoknya hari-hari sebelum UN itu dihabiskan untuk menghabiskan sarapan pagi, makan siang dan supper kami semua (soal) dan fokus juga buat ujian-ujian praktek kaya Seni Budaya yang gue 100% hancur lebur, tes agama, dan persiapan spiritual yang diadain spesial oleh sekolah. Mereka memang baik. Gue jadi semangat lagi karena acara itu. Padahal sebelumnya gue bener-bener down ngeliat nilai TO gue yang gak semakin baik setiap TO-nya. Padahal gue udah belajar sesungguh-sungguhnya gue belajar dalam hidup.

Tapi gue yakin, pasti bakal ada jalan.

Jadi, gue melaksanakan UN 20 paket itu dengan modal basmalah, jujur, dan sedikit patah hati karena ditinggal si Jihad dengan alasan fokus UN. Oke, gapapa kok. Gue ngerti dan sangat mendukung hal tersebut. Gue robek kertas LJK Bahasa Indonesia buat hari pertama dengan setengah hancur di dalam hati karena susah banget ngerobeknya. Dan waktu liat soalnya gue pias banget.

Pias.

Pias.

Pias.

Pengen mati.

Susah banget soalnya. Sialnya, begitu gue keluar ruangan dengan udahlah-pasrahin-aja-semuanya-sama-Allah, gue nyocokin jawaban gue sama temen-temen gue dan gue dapet 4 jawaban ragu dan 3 beda apa 5 gitu beda sama temen gue yang pinter. Gue cuma bisa nangis waktu sampe di rumah, nyokap gue foto gue dan disebar di grup keluarga. Itu malu-maluin. Nyokap gue bilang gausah dipikirin apa yang udah lewat dna itu justru bikin gue tambah nyesel.

Hari kedua, Bahasa Inggris. AlhamduliLlah semua berjalan lancar dan gue itung-itung salah gue sekitar 4-5.

Hari ketiga, Matematika. OKE I LOVE YOU MTK soalnya setipe banget sama apa yang berbulan bulan ini gue geluti. Salah gue, insyaAllah 1 atau 2 yang ragu. Semoga bener.

Hari keempat, IPA. AlhamduliLlah lagi gue dapet paket yang gak begitu sulit kaya temen-temen gue, ini hoki banget. Tapi ada satu soal yang gue jawabnya kurang tebel dan gue gemeter banget sampe berminggu-minggu setelah UN. Gue itung-itung salah gue bisa menyebabkan nilai gue gak bakal berkepala 9.

Setelah UN itu gue lewatin dengan gabut parah, menjadi bener-bener religius dan pasrah sama Allah atas usaha gue juga. Gue yang patah hati banget waktu itu karena bener-bener ditinggalin Jihad and well did a really huge mistake that I won't ever do for twice. Gue belajar dari kesalahan gue, itu aja. Terus ada latihan saman yang agak penuh kontroversi dan bag big bug tapi AlhamduliLlahnya lagi, lancar jaya.

Ultah? Meh. Gak penting. Gue terlalu banyak berharap.

Dan tepat tanggal 1 Juni, diumumin hasil UN yang mendebarkan itu. Lu tau, panggil gue lebay, tapi sebelum itu gue nangis gemeteran sujud sama Allah takut banget semua usaha gue cuma bisa dihargai nem yang jauh dari target gue, 38. Gue takut bikin malu nyokap bokap. Dan AlhamduliLlah nggak, gue berhasil. Gue bisa mencapai target gue! Gue gak sia-sia! Tapi, setelah pulang dari ngambil nilai itu, ada satu hal yang bikin gue ngerasa...............semua yang gue capai ini gak penting kalo orang yang gue sayang gak ngedapetin apa yang dia impikan.

Gue lupa setelah itu apa yang terjadi. Seinget gue kita semua sibuk daftar SMA, siapin perpisahan, dan sebagainya. Gue patah hati untuk kesekian kalinya dan capek gue sedih terus. AlhamduliLlah lagi Allah ngasih gue kado yang gak bisa gue ganti dengan apapun di hari perpisahan itu. Seneng banget dan juga sedih at the same time, tapi gue ga sedih-sedih amat sih. Prioritas gue tetep mimpi dan diri gue sendiri.

Gue keterima di SMAN 1 Bogor, sekolah yang gue udah impi-impikan sejak masih di Sukamandi. Anak desa yang kayanya cuma mimpi aja gue pake batik smansa. SMP gue yang dulu sebelum SMP 4 bukan SMP kelas atas yang keren dan bisa bikin kagum. Cuma SMP biasa, dan gue mencoba buat bisa survive di SMP 4 sampe gue bisa napakin kaki di SMAN 1 Bogor.

Sekali lagi, gue gabisa lebih bersyukur dari ini.

IQ gue naek, mungkin itu masih bersisa panasnya abis banyak belajar pas deket deket UN. Gue gabung di Gugus Kapten Muslihat yang seru banget setelah gue telat di upacara pertama (bodoh, gue tau) dan gue gabung sama anak-anak yang asik dan pinter di gugus ini. Kita kerja sama bikin PJ PJ kita bangga sama kita (walau akhirnya gagal, kita lebih banyak ngecewain). Masa MOPDB Smansa yang cuma ada di Smansa itu emang bener-bener..............harus dicobain sendiri.

Setelah MOPDB, kita tes penjurusan. Gue keterima di kelas MIPA, tepatnya MIPA 2 dan gue gak akan pernah menyesal bergabung dengan kelas ini. 39 orang (sekarang 40) yang isinya orang yang asik-asik, seru-seru dan sangat baik. Gue beruntung jadi bagian dari kalian. Gue bisa bener-bener having a new life without pretending to be someone I'm not. Upul, Mian, Aida, Ainun, Fahmi, Gita, Hauri, Hanif, Hasri, Adi, Olla, Rheza, Fawwaz, Suci, Nadila, Genta, Abi (kita sempet saling suka kalo dia gak bohongin gue dan kita sempet deket banget, well  gitu aja. Fyi dia ganteng), Irfan, Aldi, Kianda, Danu, Ghassan, Gaung, Isal, Gerry, Damar, Rani, Rizkia, Arsyi, Chani, Dian, Farah, Laras, Mbil, Iza, Syafira, Cindy, Disas dan anggota baru kita Tiara!

Terus kita mercusuar. Awalnya kelas gue ini masih pada malu-malu, tapi karena ada Rheza, Irfan, Gaung dan banyak lagi kita semakin membuka diri gitu buat kelas ini. Kita siapin bareng bareng walaupun ancur banget persiapannya. Kita bikin yel-yel H-16 jam sebelum Mercusuar dan nama kelas kita, DUIT, baru kebentuk H-1 Masal. Itu karena gue suka ngumpulin Duit dan kita mikir, oh DUIT! DUA IPA TEAM! YAY.

Mercusuar itu gak bisa diceritain di sini. Harus ngalamin sendiri yu yu. Yang jelas, kelas gue tercinta ini dapet award kelas terbaik. Iya, gak nyangka banget.

23 Agustus 2013 itu waktu kita bener-bener jadi satu. Duit. Sayang banget gue sama kalian.

Setelah itu kita semua balik resmi jadi siswa-siswi SMA, pake rok abu-abu (yang lebih mirip biru muda) tiap pagi. Banyak yang regenerasi, dan gue gabung salah satu organisasi di SMAN 1 Bogor, PMR! Kenapa pilih PMR? Gak tau, dorongan hati. Mungkin ada kakak kelas yang melet gue, tapi gue ganyesel, malah gue akan berterima kasih sebanyak-banyaknya. Di sini gue ketemu orang-orang baru, keluarga baru dari sifat yang beda-beda, dan seseorang yang baru juga.

Kita ngelewatin masa-masa caang, diklatsar, chamuk, dan ratanta, serangkaian acara penerimaan anggota baru PMR. Gak lama (kalo ga salah waktu) kita UTS dan gimana gitu mau nangis gue liat hasil UTS gue karena emang susah...........dan begitulah.

DAN KAKAK GUE MENIKAH TANGGAL 16 NOVEMBER 2013 BERSAMA ABANG DENI NASUTION. Desember, pas gue liburan, kakak gue keguguran. Itu sedih banget. Janinnya baru 2 minggu.

Gak lama kita UAS dan sebagainya dan rapotan dan nangis lagi dan MASAL. Proker pertama PMR. Oya NRA gue di PMR 678 dan gue masuk Anggota Persahabatan. Gue menjabat koor acara masal yang amat sangat gagal sekali dalam menjalankan tugas. Gue nyesel, gue trauma ada di bagian acara. Gue takut banget sial. Ya Allah...............

Liburan gue hancur berantakan. Ke Anyer dsb lu harus dengerin cerita bahasa inggris gue yang gue bacain ke Pak Suarta, mungkin lu bakal merasakan mirisnya gue.

Oya gue lupa! Gue lolos seleksi OSN Biologi sekolah dan gue amat sangat bersyukur akan hal ini. Terima kasih banyak ya Allah, alhamduliLlah. Allah itu baik, baik banget sama gue.

Sekali lagi, Allah itu sangat baik. Sangat amat baik.

Tahun lalu gue udah ketemu banyak orang-orang hebat dan seru; sahabat gue yang dulu dan pompies, MIPA 2, Kapten Muslihat, PMR, Pak Hidayat, 9F, temen-temen di GO. Gue harap, tahun ini gue bakal ketemu sama orang-orang hebat lainnya.

Well, itu lah kira-kira review singkat gue tentang 2013 plus malam tahun baru 2014. See? Gak semuanya bahagia dan gak semuanya sedih kok. Karena Allah tau porsinya buat kita. Allah tau kita lebih dari diri kita sendiri. Ini cuma masalah gimana lu ngambil persepsi dan perspektif tentang hidup lu. Gak akan ada seneng terus dan gak akan ada sedih terus, gak akan hujan terus dan gak akan pelangi terus. Belajar dari setiap langkah dan keputusan yang telah lu ambil. InsyaAllah gak akan rugi untuk dapet pengalaman. Gue mau jadi orang yang lebih rajin dan dekat sama Allah. Rajin dalam segala hal. Do'akan gue ya.


Gue selalu inget ini:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِِ 


أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ صَدْرَكَ
Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?

وَوَضَعْنَا عَنكَ وِزْرَكَ 
Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu

الَّذِي أَنقَضَ ظَهْرَكَ
Yang memberatkan punggungmu?

وَرَفَعْنَا لَكَ ذِكْرَكَ
Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama) mu

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,

إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ
Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,

 وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ
dan hanya kepada Tuhan-mulah hendaknya kamu berharap.

Al-Insyirah [94] : 1-8

Cukup itu yang jadi penguat hati gue sekarang. Selasa gue lomba PMR. Lomba kemaren gue gagal ambil juara padahal poin gue sama kayak yang juara 3 tapi ya sudahlah.

Semoga tahun 2014 bisa jadi lebih baik lagi dari tahun 2013. Bukan tahunnya, tapi semoga gue bisa menjadi pribadi yang lebih baik, yang bisa memanfaatkan 2014 sebagai ajang unjuk gigi untuk semuanya, dan membuat tahun ini jadi jauh lebih baik dari tahun 2013 dengan usaha gue. Usaha.

Beberapa foto:









Runner up SFW dan juara 1 PPT

Gak lengkap:(




Tannia.