Sunday, September 28, 2014

Evaluasi I.25-13.678

Kok bisa mendarat di PMR, sih?


Entahlah, saya juga gak ngerti.


Awalnya, saya ngeliat aa teteh lagi promosi Pramuka dan PMR di sekolah. Wah, seru juga ya. Tapi sebenernya waktu itu saya masih pengen masuk OSIS atau MPK. Maklum, jiwa-jiwa anak baru smansa yang pengennya ntar kalo udah kelas 11 mampang kece dengan jas item di depan adek kelas, sok-sok teriak-teriak hal-hal (yang semoga) beresensi. Lagipula, selama SMP juga gak ada ketertarikan buat masuk PMR. Selama ini, berkutat di OSIS, dan sempet hampir jadi anggota MPK. Jadi sebenernya, jiwanya udah dapet di kedua organisasi itu. Ceilah.

Tapi ternyata, keputusan orang itu bisa berubah. Sebenernya emang gak begitu mantap memilih OSIS atau MPK karena larangan orang tua yang pengennya ada saya mulu di rumah, jadi anak berbakti. Tapi kan, OSIS dan MPK Smansa gitu mana mungkin bisa gak sibuk? Jadi saya pikir, yah, buat apa juga maksain diri masuk ke sana, lha wong orang tua aja udah ngga ngasih restu.

Walaupun sempat goyah waktu diulurkan 'tangan' (baca : dipermudah).

Hari Senin, tanggal berapanya saya lupa, saya denger ada kumpul anggota baru PMR lewat speaker. Gak pake pikir lama-lama saya langsung masukin buku ke tas, dan lari ke XII IPA 1. Saya inget, hari pertama itu rame banget dan saya pikir, PMR bakal seru banget. Rame gays! Akhirnya aa teteh bilang, kami statusnya adalah CAANG 25. Widiw.

Beberapa hari (baca:kumpul) setelah itu, anggota CAANG 25 naik turun, tapi saya kekeuh mau di sini. Gak ada alasan kuat saya pengen di PMR. Tapi, walaupun digoda segala rupa, saya tetep dateng kumpul PMR dengan harapan saya bisa jadi bagian dari keluarga besar ini. Saya ngga ngerti kenapa, tapi suasana PMR yang bikin saya nyaman terus di sini.

Akhirnya, saya ngajuin diri sebagai KACANG (Ketua CAANG) 25, tapi gagal. Yang terpilih Hanif Alfada. Awalnya saya kecewa, tapi akhirnya saya bersyukur. Karena mempimpin banyak orang ini ternyata susah banget. Saya kebagian bikin jargon sama Daffa (ciee). Dan inilah jargon angkatan waktu itu:

Aspechya?
Humanity!
Who we are? PMR
Who we are? PMR
Who we are? PMR
One heart one soul one blood
PMR SMANSA!
Oy oy oy 25!

I know it's a big mistake for Grammar Nazi out there. But we kept it as a 'rhyme-ed'

Sampailah CAANG 25 di Pra-Chamuk. Waktu itu sempet kacau banget keadaannya karena kita semua panik. Tapi akhirnya kita bisa kok melewati masa-masa capek itu.

Jadi ceritanya waktu itu rumah gue dijadiin basecamp dan duh, harus tau deh pengepnya kayak apa. Semua orang ganti baju, iya, 56 orang ganti baju di sepetak rumah kecil dan di siang hari yang teriknya kaya neraka bocor itu mati lampu. Makin kelelep lah kita semua.

Chamuk....seru:3

Terus abis itu Ratanta XXI, tapi saya gak bisa ikut. Terpilihlah Teh Nadira Rachma Dewi Pramanda sebagai Ketua Umum PMR Unit SMAN 1 Bogor Masa Bhakti 2013/2014.

Setelah Ratanta XXI, ada sertijab. Saya jadi MC, dan kacau.

Setelah itu, saya tahu saya masuk unit persahabatan, unit yang selalu saya idam-idamkan (karena kemampuan saya cuma berinteraksi dan menciptakan suasana 'sosial').

Ada MASAL (saya jadi koor acara dan saya gagal lagi).

Ada Medical Check Up (saya lupa saya jadi apa, yang jelas saya sudah mulai jenuh di sini. Terlebih saya sakit jadi tidak bisa membantu apa-apa).

Ada KARTUN (yang saya jarang bikin....ampuni saya Teh Izza)

Ada UPA (yang nilai saya ntah berapa.....)

Ada MAKAN (yang saya juga gabut. Saya gak bisa datang hari H karena tidak diizinkan, jadi saya cuma memberi boneka beberapa)

Ada Lomba-lomba (saya cuma berhasil menang 1 kali bersama Gita, juara 3 dan bantu bantu lomba drama)

Ada SEMPURNA (saya koor humas dan saya yang membuat acara itu gagal)

Ada LARUT (yang saya tidak pernah ikut karena bentrok sama les)

Ada SDB (yang saya gagal jadi pj lomba karena lagi lagi tidak diizinkan datang oleh orang tua)

Ada SENATOR (yang saya tidak bisa hadir karena sakit, hari kedua saya gabut)

Ada rangkaian DIAPHENIA (yang saya gak becus banget ngurusnya)

Ada masa REGEN (yang saya pasif banget di setiap forumnya)

Intinya, satu tahun kemarin kaya sia-sia buat saya. Gak berasa banget PMRnya, berasa cuma butiran jasjus di PMR (mengutip Teh Nadira). Dan saya bobrok banget.

Persentase keberhasilan : 10% :( boo

Tapi....

Tanpa disangka-sangka, saya, Tannia Sembiring, sang butiran jasjus, Calon (hanya sekedar calon) Formatur 4 yang paling pasif di antara CF lain, pada Ratanta XXII tanggal 28 September 2014 ini, (alhamdulillah wa syukurillah) terpilih sebagai Bendahara Umum PMR Unit SMAN 1 Bogor Masa Bhakti 2014/2015, walau belum sertijab. Alhamdulillah, dikasih kesempatan buat pake proctor (hayo nadzarnya.....)

Saya masih ngga ngerti kenapa dikasih amanah ini...amanah yang gak pernah terbayang dan besar sekali (walau ngga dijadiin beban, tapi serius, A, Teh, Nib, ini besar banget buat sebutir jasjus ini)

Mana saya bobrok banget setahun ke belakang, malunya....

Mana saya sempet hilang di regen ini, karena merasa keluar dari lingkaran,....

Mana saya jarang dateng proker....

Aduh,

Gatau harus gimana.

Tapi, saya gak akan termakan masa lalu, kok. Saya bakalan buktikan di DKU 2014/2015 ini, saya bisa jadi Bendahara Umum yang membanggakan--selalu menagih uang kas, mencatat seluruh pemasukan-pengeluaran dengan sedetil mungkin, melaporkan pemasukan-pengeluaran, membuat konsep laporan danus, mengontrol danus, menagih uang kas, mencatat laporan uang kas sedetil mungkin, memberi subsidi--dan saya bakal buktiin saya bisa.

Mungkin saya memang bukan pilihan tapi saya tidak akan mengecewakan 24 dan Annib, ketum saya, yang telah memilih saya untuk mengemban amanah ini.

Besok, 29 September 2014, adalah hari pertama saya pake proctor di upacara. Saya bakal baris di depan, dan tidak boleh telat. Malu kalau telat.

Terima kasih, sekali lagi, untuk hadiahnya yang belum pernah saya bayangkan (jujur).





678, Tannia Sembiring, siap bekerja! :)

Sunday, September 21, 2014

Outsider



Have you ever feel in this very moment, you are alone.


Yang lain lewat, yang lain ketawa, yang lain bercanda, tapi kamu diam. Kamu sendirian.

Have you ever feel in this very moment, you are left.

Yang lain sibuk, yang lain berpikir, yang lain nulis, tapi kamu diam. Kamu ketinggalan.

Have you ever feel in this very moment, the world has changed.

Yang dulu isinya ketawa-ketawa, sekarang serius. Mikirnya bukan lagi kapan ya istirahat, pengen ngobrol bebas nih gue, tapi kapan sih pulang sekolah, pengen cepet-cepet gak ngeliat mereka.

Karena itu yang lagi gue pikirin, dan rasakan. Kaya, semuanya udah berubah kan. Udah ganti. Orang-orang yang dilihat tiap hari juga udah ganti. Suasananya udah beda. Bukan lagi lari-lari karena telat, tapi ngelawan dinginnya pagi. Emang sih, cuma sebentar, tapi yang namanya perubahan bakal ada dampaknya.

Gue selalu berdoa perubahan ini bakal jadi lebih baik. Mungkin ini adalah salah satu step menuju gue waktu SMP yang seriusnya luar biasa, dan gak punya temen.

Atau mungkin ini adalah diri gue yang asli?

Atau mungkin lagi kebawa momen aja kali ya, hehe.

Tapi kadang-kadang terkungkung di antara itu gak enak. Lu gabisa menentukan pihak. Lu di antara, gak nyata, abu-abu.

An outsider remains outside, alone.

Emang iya. Tapi gimana rasanya kalo lu insider yang bertransisi jadi outsider? Gak enak.

Berjuang buat masuk ke lingkaran itu gak gampang, dan gak akan pernah gampang. Gak ngerti hawa-hawa apa yang bikin kaya gini, tapi emang udah di luar, dan invisible. Gak punya lagi tanggung jawab buat tinggal, di lingkaran manapun. Gak punya lagi hal yang menahan dan mempertahankan, karena gue outsider. Dan an outsider stands alone, remains alone, finishes alone.

Efek dari 'melepaskan diri sementara' ternyata susah juga ya direcovery. Kaya tiba tiba semua orang gak kenal lu lagi. Lu gak pernah ada, dan lu gak pernah dikenal. Lu gak pernah asik, dan lu gak pernah insider.

Jadi periang itu susah, lebih susah lagi kalo jadi diri yang dulu.



yang gak pernah ada.









Have you ever feel in this very moment, the world has changed.

And then you realized, the world remains the same.

Everyone, but you.