Sunday, February 28, 2016

Years of Depression


We do not know,
yet we are still judging.

Ini sebenarnya bukan cerita seram atau depresi ala-ala tumblr gitu, ini lebih ke arah....cerita lucu.

Intinya mau jujur-jujuran sekali, nih, mohon jangan ditertawakan, dan mohon pengertiannya. Ahehehe.

Kalau orang mendengar nama saya, kesan pertama yang mereka tangkap itu....cuek, blak-blakan, galak, jujur nggak tau tempat, angkuh, nyinyir, sinis, dan sebagainya. Pokoknya negatif, sampai-sampai saya nggak tahu apa orang punya tanggapan positif tentang saya.

Dan saya sangaaaat senang dengan cap-cap tersebut, karena sepertinya, sandiwara saya berhasil.

Kenapa?

Saya ini...dua bersaudara, beda 13 tahun. Saya sama kakak saya itu sangat.....berbeda.

Saya ini waktu kecil sangat ramah, ya Rabb, semua orang saya sapa. Sangat pedulian sama orang-orang. Suka berinteraksi sama orang banyak. Sangat peka juga. Ekspresif. Emosional--dalam artian kalau sedih, sedih banget, marah, marah banget, ya gitu. Kalo liat pengemis suka nangis (apa banget sumpah). Kalo ada orang jualan pengennya semua dibeli, karena tau laper itu gaenak. (makanya jadi gembrot). Oh ya dan satu lagi, gampang adaptasi.

Sedangkan kakak saya ini orangnya...cantik, rajin buanget nget, kaku, cuek, idealis, gak peka, judes, high standard elit-elit gitu, ya pokoknya sangat kontradiktif sama saya. Kesamaan kita cuma sebatas golongan darah dan nama belakang.

Dulu saya sangat suka bermain dan menghabiskan banyak waktu saya buat care sama orang. Sampai suatu ketika, Bapak saya suka mengulang-ulang prestasi kakak saya dan popularitasnya yang cap jempol. Dan sejak itu, (karena saya sangat peduli sama apa kata orang) saya jadi mikir kalau saya harus jadi kaya kakak, biar berhasil, biar Bapak saya bangga.

Wallahi, saya nggak pernah nyalahin Bapak saya atas perubahan ini, karena saya memang mau berubah sendiri.

Sejak saat itu, saya banyak menghabiskan waktu menganalisa apa sifat-sifat kakak saya. Semua saya tiru. Dulu saya suka ngambil catetan kakak saya, terus saya sumputin biar bisa ngikutin tulisannya. Saya suka sok-sokan baca buku yang kakak saya baca, biar tau jalan pikirannya (((padahal ga ngerti))). Saya suka denger kakak saya tidur jam 3 pagi demi belajar, saya ngikutin juga.

Parahnya, ketika saya sudah berhasil ngikutin kebiasaan-kebiasaan itu, saya lihat, ada yang belum bisa saya ikuti. Kakak saya orangnya judes, cuek, dan gak peka--saya sebaliknya. Itu, itu yang harus saya ubah.

Akhirnya bertahun-tahun saya mencoba menjadi orang yang kaya gitu. Controlling, commanding, cuek bebek, gak peka, gak pedulian, judes, galak....ya begitu.

Dan bertahun-tahun itu juga saya....menjadi manusia mutan. Jadi alternate. Jadi orang yang gapunya kepribadian. Saya selalu ada di tengah. Antara extrovert dan introvert, antara cuek dan peduli banget, antara mau berkespresi ramah tapi.....takut dibilang baik, dan begitu.

((mohon pengertiannya karena masing-masing orang punya keanehan sendiri, dan keanehan saya adalah....saya gasuka dibilang baik, atau berubah menjadi seseorang yang lebih baik, atau semacamnya. Gak suka. Geleuh. Kaya lemah))

Ditambah pola tidur saya yang berubah drastis dari yang anak mama jam sepuluh udah di kamar jadi ke anak malam ((asek)). Saya sering tidur jam tiga pagi. Ngapain? Belajar? Boro-boro. Saya mikir. Saya banyak mikir. Banyak ngebandingin sama orang-orang. Banyak mikir sifat apa lagi yang harus dibentuk. Sampai akhirnya suatu saat di bulan Juni, saya depresi, ke psikiater. Yhaaaaaa.

Depresi beneran sih. Jadi saya suka berhalusinasi gitu mau mati. Dan itu parah banget. Bisa gemeter, tangan dingin, gamau liat kaca, suka ngelihat apa-apa gitu gajelas. Bayangin, itu jam dua pagi. Allah. Bisa apa coba? Kadang muncul setelah ashar, atau maghrib. Kalau saya lagi kumat, ibu saya suka bilang, "dek, temennya dateng, ya?" "iya."

Pernah suatu saat, sore-sore gitu saya nelpon ibu saya sambil sangat gemetaran teriak-teriak takut mati. Respon ibu saya datar banget. Mungkin dia pikir anaknya becanda. Nah jangan salah ya guys, itu respon yang salah. Dengan bilang kalo orang itu berhalusinasi juga salah. Soalnya dia gabakal dengerin. Kalo ada yang kaya gitu, plis deketin dan say everything's gonna be ok. Itu udah cukup. Ya kalau mau ditambah kecup juga boleh. Chu

Itu baru satu masalah, masalah yang lain adalah saya tumbuh jadi orang yang sangat kontroversial. Suka meledak-ledak kalo dipancing sedikit. Nyinyir, gak sabaran. Nggak banget lah pokoknya.

Kalo berantem kelihatannya angkuuuh banget ya gak sih? HAHAHA padahal ya sebenernya anaknya takut banget. Itu deg-degan parah. Penakut. Takut berantem. Takut bikin orang sakit hati. Tapi, gamau nunjukkin itu, gaboleh keliatan lemah. Harus cuek. Yhaaaaa.

Kalo diingetin kaya paling tau sejagad raya yah? Gamau diingetin!!! Eaeaea. Padahal sebenernya didengerin kok. Dan dipikirin juga. Dilakuin. Tapi orang itu gaboleh tau!!!! Harus kelihatan benar, kuat, dan tangguh. Yhaaaa.

Kalo ngomong kayanya pedes banget ya? Gatau sikon. Padahal abis ngomong itu diem-diem kepikiran berhari-hari. Nyesel juga bikin orang sedih. Tapi gaboleh ada yang tau, karena harus jadi orang yang kuat!!!!!!!!!!

Kalo berbuat salah kayanya sombong banget ya gamau minta maaf? HAHAHAHAHHAAHAHAHA tau gak di rumah latian minta maaf terus di depan kaca? Atau mondar mandir gakaruan karena gaenak? Iya...segitunya. Yhaaaaaaa.

Kalo lagi diingetin sama ortu kaya angkuh banget gitu ya? HAHAHHAA TAU GA pas masuk kamar langsung nangis pura-pura tidur karena takuuut banget dibilang cengeng sama Bapak. Padahal nangisnya bisa sampe jam dua pagi. Terus ngendap-ngendap cari es batu. Terus sedih banget belum bisa jadi kaya Kakak.

And that's how I roll, jadi orang yang serba kontradiktif dan gengsian.

Jadi setiap tes personaliti, selalu aja di tengah-tengah. Karena emang.....menekan diri yang asli buat jadi orang yang beda...karena pengen dibilang sukses di bidang karier, Bapak saya pengennya gitu. Saya juga jadi pengen kaya gitu. Saya gak pengen dibilang orang baik. Saya gasuka. Kesannya lemah. Geleuh. Menjijikkan. Saya mau dianggap sebagai robot. Gamau jadi gadis-gadis gembala bahagia di padang rumput. Ew :(

Padahal aslinya... nggak gitu kan? Hahaha...

Saya fragile banget.

Lemah banget.

Perasa banget.

Peka banget.

Peduli banget.

Cengeng banget.

Gaenakan banget.

Cuma gamau nunjukkin. Gamau dibilang lemah...itu.

Yha....

Dampaknya? Jadi saya sendiri yang rugi. Gak diterima di lingkungan apapun. Bahkan di rumah sendiri suka ngerasa asing. Gak suka interaksi sama orang banyak. Dan sebagainya.

Jadi, khusus buat orang-orang yang pernah sakit hati sama saya, atau selalu berpikir saya tangguh kuat batu cuek judes galak gitu...............kalian gak salah kok. Itu sifat yang berusaha saya bentuk. Dan....kalo dapet interpretasinya gitu, ya emang berusaha untuk menampilkan itu.

Tapi saya nggak pernah bermaksud kaya gitu....saya minta maaf ya? Saya gak tau gimana resep, atau cara supaya saya bisa sukses. Saya masih berpikir linear. Saya selalu beranggapan kalau orang orang sukses adalah orang yang kaku begitu. Saya gangerti kalo...orang baik pun sukses. Seengganya hidupnya gak menderita gini.

Heheeheee, jadi dengan sepenuh hati, maaf ya?

Intinya, orang-orang bilang be yourself itu sangat benar. Udah ada kodrat dan perannya masing-masing. Bukannya gaboleh meniru orang, tapi....menjalani peran sendiri itu jauh, jauh lebih enak kok. Bukan sekadar be yourself, tapi be a better version of yourself. Hihi!

Btw, alhamdulillah yang depresi halusinasi itu udah sembuuuuh hehe yeay tinggal yang sifat nih, lagi berusaha nginget-nginget dulu saya tuh kaya apa sih orangnya. Begitcu.

For those who suffer the same situation, jangan pernah ragu buat kontak sayeu! Semoga bisa membantu. Yeaay.

Catatan
Jangan kira masalah psikologis dan mental itu masalah ecek-ecek. Atau nanti komentar "halah, gak seberpengaruh itu lah" "lebay aja orangnya". Duh maaf, maaf sekali tapi mbak, mas, ini masalah yang sangat serius. Beneran deh. Dulu saya juga mikir ini lebay-lebayan doang, eh dikasih beneran sama Allah. Hih. Nyesel. Ampun deh. Makanya jangan cablaque nanti mulutnya dicabein :(





Fyuh, leganya.

No comments:

Post a Comment